Balai Islam KUAZ

zwani.com myspace graphic comments
Myspace Islam Graphics
Salam Alaik to all visitors of this blog. May the contents of this blog benefit you. Insya Allah. Any enquiries or suggestions please send it to: balaiislamkuaz@ymail.com


Hari ini adalah milikku

Waktu Solat


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Al-waqt

Digital Clocks & MySpace Layouts



Keluarga Balai Islam KUAZ

Dalam proses pengemaskinian


zwani.com myspace graphic comments
Islam Graphic Comments



Mutiara Ilmuan

Take time to THINK. It is the source of power

Take time to READ. It is the foundation of wisdom

Take time to QUIET. It is the apportunity to seek God

Take time to DREAM. It is the future made of

Take time to PRAY. It is the greatest power on earth
Pimp My Profile


~Munaqasyah~




zwani.com myspace graphic comments
Myspace Islam Graphics



~Allah in my heart~






~Tetamu~

free counter


~Munajatku~




archives

September 2008
October 2008
November 2008
December 2008
January 2009
February 2009
March 2009
April 2009
May 2009
June 2009
July 2009
August 2009
September 2009
December 2009
January 2010
February 2010
March 2010
July 2010



~Layar~

iluvislam
Grapesnasyid
IslamOnline
MuslimDiary
SaifulIslam



~Balai Islam UM~

Balai Islam KK1
Balai Islam KK3
Balai Islam KK4
Balai Islam KK7
Balai Islam KK12








Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini



credits

. . .
skin by: Jane
Friday, October 17, 2008 @ 10:48 PM
Merasa diri lemah dan sangat memerlukanNya


Apabila dikatakan hamba, maka beliau atau hamba berkenaan adalah seseorang yang sentiasa terikat dengan Tuannya, lemah dan sentiasa memerlukan Tuannya, perlu sentiasa patuh kepada suruhan Tuannya, mendengar serta taat kepada setiap arahan Tuannya, serta tidak boleh meninggikan diri terhadap Tuannya, tidak boleh bantah Tuannya walau apa cara pun. Begitulah ciri-ciri hamba terhadap Tuannya. Dari itu, siapakah hamba dan siapakah Tuan?


Hamba adalah kita dan Tuan adalah Allah.


Kadang-kala, kita terlupa bahawasanya diri hanya hamba, lantas berlagak seperti Tuan. Kadang-kala, kita terlupa bahawasanya kita hanya seseorang hamba yang sangat lemah dan sentiasa membutuhkanNya.



Rasulullah saw merupakan contoh terbaik. Di sebalik baginda yang diangkat martabatnya sehingga ke tahap mendapat gelaran Kekasih Allah, baginda, dengan penuh rendah hati, jiwa dan raga, masih tidak lupa diri dan tahu serta sedar dirinya masih seseorang hamba. Apakah buktinya? Baginda pernah bersabda yang maksudnya, jikalau engkau mengikat tali kasutmu, mintalah pertolongan Tuhanmu. Mengapa perlu meminta pertolonganNya, sedangkan kerja seringan itu, mengikat tali kasut, mudah dilakukan sendiri, tidak perlu kepada bantuan? Tetapi inilah yang diajar baginda. Walau sekecil mana kerja yang engkau ingin usahakan, mintalah bantuanNya. Kerana engkau hanya seorang hamba, yang apabila ditarik kekuasaanmu, kerja semudah mengikat tali kasut pun akan tidak mampu engkau lakukan. Dari itu, baginda mengajar ummatnya supaya hadirkanlah rasa butuh kerana kita adalah hamba. Sebenarnya kita tidak mempunyai apa-apa. Yang ada adalah pinjaman Tuan terhadap kita. Segala yang dipinjamkan boleh diambil bila-bila masa.


Dari itu, sedarkanlah diri bahawasanya kita adalah hamba. Alangkah baiknya, seseorang yang berpangkat masih tahu diri hanya seseorang hamba. Lantas, tidak berlaku pemerahan keringat orang lain, hanya tahu menyuruh dan tidak ikut serta menolong, hanya tahu marah pekerja-pekerja dan orang bawahan. Rasulullah saw, diangkat darjatnya oleh Allah, akan tetapi kerendahan hatinya begitu terserlah. Oleh kerana baginda sedar bahawasanya dirinya juga adalah hamba. Pernah pengsauh baginda menyatakan, selama 10 tahun aku berkhidmat dengan baginda, aku tidak pernah ditengkingnya, dan aku tidak pernah disuruhnya dengan suruhan buat ini dan buat itu. Alangkah indahnya baginda. Alangkah indahnya dikurniakan seseorang yang berakhlak sedemikian rupa...Alangkah baiknya berkhidmat dengan seseorang yang sebegitu...





Jadilah seseorang yang hati dan jiwanya mendaki menembusi langit, akan tetapi masih sedar dan berpijak di bumi yang nyata…Ya Allah..dengan berkat Rasulmu yang sangat mulia ini, kami, umatnya yang hina lagi kotor, mengucapkan selawat yang sebanyak-banyaknya terhadap baginda, ahli baitnya dan para sahabatnya. Sebanyak-banyak bilangan yang hanya Engkau sahaja mengetahui, dan ditambah dengan bilangan yang hanya Engkau sahaja yang mengetahui, dan dipenuhi dengan bilangan yang hanya Engkau sahaja mengetahui.


Dari itu, dari seorang hamba kepada hamba, tiada upaya serta daya di pihak kita, melainkan daya dan upaya itu milik Allah. La hawla wa la quuwa illa billa…


Ampunilah kami yang masih tidak sedar bahawa kami hanya hamba…


Tiada Tuhan melainkanMu, Yang Maha Suci, sesungguhnya kami menzalimi diri kami sendiri.

Hiya

Labels: